Hak cipta novel oleh Syazwanie Razali. Powered by Blogger.
RSS

PUTERA SYAWAL, BHG 1 (Mimpi ngeri)

   “AKAN KU HANCURKAN SELURUH KELUARGA KAU HAKIM ..!! hahaha”
   “Dinda..dinda..bangun dah senja ni..” Puteri Emma bangun dengan peluh membasahi seluruh tubuhnya serta badannya menggeletar. Putera Irfan  selaku suaminya berkata.
   “oh tuhan ku.. dinda kenapa ni.? dinda mimpi buruk lagi ke.!?”
   “erm.. ya kanda.. seolah-olah ada sesuatu yang buruk yang akan  menimpa keturunan kita.” jawab Emma dengan nada suara yang keletihan.
   “apa maksud dinda.!?” Tanya Irfan bercampur kebinggungan.
   “entahlah dinda pun tak tahu.. tapi dinda masih ingat apa yang dia  cakap.”balas Puteri Emma.
   “dia cakap apa.!?” lantas suaminya bertanya.
  “dia cakap  ‘AKAN KU HANCURKAN SELURUH KELUARGA KAU HAKIM ..!!’  lepas tu dia ketawa sinis” jelas Emma dengan bersungguh-sungguh.
   “hahaha.. lagi apa yang dia cakap .!?” suaminya ketawa .
  “kenapa kanda ketawa? tak ada yang lucu di sini..”
     Selesai sahaja perbualan mereka Puteri Emma bingkas bangun dari katil nya lalu menutup jendela. Putera Irfan sekadar dapat melihat sahaja tingkah laku isterinya yang separuh marah itu, kalau ditegurnya melenting pula. Sesudah saja menutup jendela Emma turun ke bawah bersama-sama suaminya untuk makan malam bersama ayahandanya.
   Walaupun mereka berdua tiba di meja makan dengan raut wajah yang kurang ceria tetapi di sebalik kemurungan itu ada keserasiannya. Di ruang makan yang besar, luas dan selesa serta warna-warna yang indah Puteri Emma dapat menikmati hidangan yang enak serta lazat tanpa sebarang masalah pun yang bermain di fikirannya. Puteri Emma menghabiskan dua mangkuk bubur ayam kegemarannya dengan penuh selera sekali.
   “besar selera kamu hari ini..” ujar Tengku Hakim  sambil tersenyum melihat puteri kesayangannya sepintas lalu memandang ke perutnya yang semakin membesar itu.
  “untuk bayi tersayang ..” balas Irfan dengan bebola matanya memandang ke arah isterinya .Walau bagaimanapun Emma sekadar tersenyum sambil menghirup kuah bubur ayamnya.
   Kedengaran bunyi berderap di dapur seperti bunyi sesuatu yang terjatuh tetapi mereka buat endah tak endah sahaja kerana mereka sudah mengetahuinya,  pasti pembantu rumahnya telah menjatuhkan satu lagi pinggan emas di dapur, lagi pun bukan kali pertama dia jatuhkan barangan itu. Tengku Hakim bertanya.
   “apa nama anak kamu bila dah lahir nanti .!?”
  “entah lah ayahanda..  erm lagi pun kita belum tahu lagi jantinanya ..!!”  jawab Irfan
    Tengku Hakim berdiri lalu ke dapur dengan alasan untuk melihat apa lagi yang di jatuhkan oleh pembantu rumahnya. Di dapur Hakim menyuruh pembantu rumah keduanya membuat susu kurang manis untuk Puteri Emma manakala dua lagi milo untuknya dan Putera Irfan. Sementara menunggu minumannya siap Tengku Hakim membuka pintu dapurnya yang agak besar dengan luas supaya angin malam yang segar memenuhi ruangan memasak itu.
    Diluar pagarnya terdapat kelibat dua orang lelaki yang seorang itu berbadan tegap, tinggi serta berisi. Memakai pakaian berwarna biru gelap dan seorang lagi berbadan langsing serta tinggi lampai. Memakai t-shirt berwarna merah seperti darah, berlengan panjang. Masing-masing memandang ke arah rumah yang diduduki oleh Hakim serta seorang puteri perempuan yang sudah berkahwin. Di tangan salah seorang daripada lelaki itu memegang sesuatu, seperti satu kertas yang bergulung dipegangnya. Angin malam sepoi-sepoi memenuhi ruang dapur yang luas serta selesa itu.
Kedua-dua lelaki itu masih belum menyedari bahawa Tengku Hakim sudah mengetahui kehadiran mereka. Selain daripada mereka berdua, masih ada tiga orang lagi yang salah seorang dari mereka berada di tempat yang berlainan. Mereka juga sedang memandang kearah rumah yang di dudukki Tengku Hakim sekeluarga.
Air telah mendidih, beberapa saat kemudian air yang diminta telah siap di buat.
   “tuan air sudah siap.. mahu saya hantar ke depan.?” ujar  pembantunya sambil menatang sedulang cawan yang berisi air.
   “tolong hantarkan air itu ke depan” balas Hakim kepada pembantunya.
   “baiklah tuan …” .
Hakim masih lagi mengendap, dua daripada lima orang tadi telah menyendari bahawa kehadiran mereka sudah diketahui oleh Hakim. Sejenak sedar, lelaki  tinggi lampai tadi terus mengisyaratkan kepada tiga orang lagi konco-konconya supaya terus beredar dari situ. Salah seorang dari konconya yang berpakaian sama telah menjatuhkan sehelai kertas yang diikat dengan menggunakan benang halus ke dalam halaman rumahnya.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 comments:

syazwanie said...

lepas baca sila comment

my blog said...

em..cml dh bL0g wan!e..hu3

Post a Comment

Hamster